ARTICLE

ARTICLE

Proses Pembuatan Kerajinan Pewter 

Tidak sembarang untuk mendapatkannya, ada proses pengolahan yang harus diselesaikan. Kemudian setelah bahan baku pewter tersebut didapat proses selanjutnya adalah meleburkan pewter batangan tersebut hingga mencair. Proses ini lama waktunya kurang lebih 15 sampai 20 menit dengan volume api sedang.
Setelah semuanya lebur, lelehannya siap untuk dicetak sesuai pola yang diinginkan. Misalnya buckle, medali, plakat atau benda yang lain sesuai keinginan. Kemudian tunggu hingga mengeras dan dingin. Setelah itu baru dihaluskan, lalu berlanjut ke penyambungan.

Misalnya ada bentuk yang tidak sesuai atau lebih, kemudian disambung sesuai untuk merapikannya, Agar kelihatan tidak kusam dan kinclong barang kemudian di amplas. Tidak ada batasan waktu untuk ini, yang penting sesuai selera. Dari rangkaian-rangkaian yang telah ada, barang juga satu persatu harus dipoles. Agar menambah menarik dan kesannya rapi serta bersih. Terakhir barulah rangkaian-rangkaian tadi dirakit menjadi bentuk barang jadi. Biasanya finishing tidak membutuhkan waktu lama namun ketelitian dan ketelatenan sangat berperan penting.

Pewter Takat lebur piuter agak rendah, iaitu sekitar 170–230 °C, bergantung pada campuran logamnya. Perkataan pewter mungkin berasal daripada perkataan Inggeris spelter, iaitu jolokan untuk zink Penggunaan terawal piuter adalah pada awal Zaman Gangsa di Timur Dekat. Hasil piuter terawal yang dijumpai hingga kini diperoleh daripada sebuah makam Mesir Purba dari 1450 SM
Juzuk piuter mula dikawal oleh persatuan bandar di Perancis pada abad ke-12. Pada abad ke-15, syarikat Worshipful Company of Pewterersmengawal juzuk piuter di England. Syarikat ini pada mulanya ada dua gred piuter, diikuti gred ketiga pada abad ke-16. Jenis pertama, iaitu fine metal yang terdiri daripada timah dan secukup tembaga yang boleh diserap (sekitar 1%), digunakan untuk penghasilan pinggan mangkuk. Jenis kedua, iaitu trifling metal atau trifle yang terbentuk daripada fine metal dengan kira-kira 4% plumbum, digunakan untuk membuat barang cembung (teko, tekoan kopi, mangkuk gula dsb). Jenis piuter yang terakhir pula, iaitu lay atau ley metal yang terdiri daripada timah dengan 15% plumbum, digunakan untuk barangan yang tidak bersentuhan dengan makanan atau minuman. Ketiga-tiga aloi ini digunakan tanpa banyak perubahan sehingga abad ke-20.

Kini, piuter mesti mengandungi sekurang-kurangnya 90% timah dan dialoikan dengan tembaga, antimoni, atau bismuth, barulah menjadi piuter, sementara plumbum tidak diterima sebagai unsur pengaloian lagi.[3] Piuter lama yang lebih banyak mengandungi plumbum adalah lebih berat, lebih cepat kusam, dan berwarna perak kekelabuan kesan pengoksidaan.
Aloi tuangan Eropah biasanya mengandungi 94% timah, 1% tembaga, dan 5% antimoni. Helaian piuter Eropah mengandungi 92% timah, 2% tembaga, dan 6% antimoni. Piuter Asia yang pengeluarannya tertumpu di Malaysia, Singapura, dan Thailand, mengandungi peratusan kandungan timah yang lebih tinggi, iaitu lazimnya 97.5% timah, 1% tembaga, dan 1.5% antimoni, jadi aloi ini lebih lembut sedikit berbanding piuter Eropah.
Barangan hasil piuter sering ditemui dalam gereja. Piuter digunakan dengan meluas sejak Zaman Pertengahan hinggalah berkembangnya penghasilan kaca pada abad ke-18 dan ke-19. Piuter merupakan bahan pembuatan pinggan mangkuk meja terutama sebelum bangkitnya hasil porselin. Ramai yang menyangka bahawa penggunaan hasil piuter berplumbum ada kena mengena dengan kecurigaan orang ramai terhadap pemakanan tomato di Eropah Utara pada abad ke-16, tetapi tanggapan ini tiada kebenarannya. Pengeluaran hasil kaca secara besar-besaran telah menyebabkan piuter terpaksa memberi laluan kepada kaca untuk kegunaan seharian. Namun begitu, bahan artifak piuter masih dihasilkan, terutamanya sebagai barang hiasan atau cenderahati. Piuter juga digunakan di Asia Timur, tetapi di Rom Purba pula jarang sekali ditemui. (Wikipedia)

Ikat Pinggang Laki laki 

gesper ke arah berlawanan yang tersembunyi daripada membiarkan ujung ikat pinggang melingkari pinggul anda kedua kali. Untuk gaya kasual, cara mengenakan ikat pinggang jauh lebih fleksibel, namun tetap saja, ujung ikat pinggang yang terlalu panjang menjuntai ke belakang secara berlebihan pasti akan terlihat aneh.


Gesper (Buckle) 

Umumnya semakin besar ukuran gesper semakin tidak sesuai untuk pakaian formal. Ikat pinggang untuk formal biasanya memiliki gesper yang kecil dan datar, bahkan ikat pinggangnya sendiri cenderung lebih kecil sedangkan gesper berukuran besar dengan bentuk cenderung bundar umumnya dikenakan pada suasana kasual. Kebanyakan ikat pinggang formal memiliki gesper berwarna perak atau keemasan. Untuk ikat pinggang kasual anda bebas mengenakan jenis gesper apa saja yang anda suka.Yang perlu dipertimbangkan dalam gaya kasual adalah konsistensi dalam menentukan tema gaya anda, bukan bentuk atau ukuran gespernya seperti pada gaya formal. Jika anda menyukai gesper metal berukuran besar dengan motif Western, sebaikan anda mengenakannya dengan outfit bergaya Western ketimbang memilih gaya urban yang cenderung ketat. Namun anda memiliki banyak pilihan mix and match untuk penampilan kasual. 

Warna Ikat Pinggang
Dalam memilih warna ikat pinggang ada aturan standar yang harus anda pahami baik untuk penampilan formal maupun kasual. Leather should always match leather. Artinya jika anda mengenakan sepatu kulit berwarna coklat maka anda juga harus mengenakan ikat pinggang kulit dengan warna yang sama, jika mengenakan warna hitam maka keduanya juga harus matching. Ikat pinggang glossy juga seharusnya dipasangkan dengan sepatu yang disemir mengkilat, dan jika sepatu berwarna pudar maka ikat pinggang juga harus senada. Jika anda mengenakan sepatu kasual yang bukan dari bahan kulit barulah anda memiliki keleluasaan lebih untuk berekspresi. Sepatu dari bahan kain dapat anda padankan dengan ikat pinggang atau sabuk berbahan kain dengan warna yang berbeda-beda.

JENIS JENIS GESPER 

Beberapa jenis gesper berdasarkan caranya menahan atau mengikat pinggang celana
1. Gesper lidah (pin buckle)
Ikat pinggang diselipkan melalui celah besi kemudian sebuah lidah besi diselipkan ke dalam salah satu lubang pada sabuk untuk menjepit dan menahannya.
2. Gesper kaitan (lock buckle)
Sebuah plat dari logam atau plastik dipasang dengan menyelipkan kaitan ke bagian belakang gesper hingga menembus bagian depan ikat pinggang.
3. Gesper penahan bergeser
Ikat pinggang diselipkan melalui penahan dari logam dimana dibagian dalamnya sebuah pasak vertikal menekan ikat pinggang pada posisinya.
4. Sabuk Anyam
Menggunakan gesper berlidah standar namun ikat pinggang atau sabuknya terbuat dari bahan kulit yang dianyam sehingga lidah besi penahan dapat diselipkan disela-sela anyaman.